Majalah Saran

Penggerak Dinamika Saniangbaka

  • Bacaan Para Pengambil Kebijakan

Syarat dan Nasihat Untuk Pengangkatan Penghulu

Posted by majalahsaran pada Juni 6, 2010

Pulang Basamo nanti salah satu acara yang sangat fenomenal bagi warga Saniangbaka adalah acara Pengangkatan Penghulu dan Batagak Gala. Sebagai salah seorang anak nagari di perantauan, saya ingin memberikan sedikit pemikiran dan renungan tentang pengangkatan penghulu atau datuk..

Dengan adanya pengangkatan penghulu ini, kita semua cukup gembira. Kegembiraan itu tercermin karena waktu pengangkatan di samping adalah sebagai regenerasi para pemangku adat juga nanti akan disaksikan oleh semua masyarakat di kampung , disemarakkan dengan acara baralek gadang di depan Balai-Balai Adat.

Bagi kita seorang pemimpin dalam suku dan kaum, penghulu bertindak sebagai orang yang sangat dipercaya  kalau ada nanti silang sangketo antara sanak kemenakan. Pada zaman sekarang ini sangat diharapkan, seorang penghulu mempunyai berbagai kelebihan baik ekonomi, pendidikan maupun moral. Seorang penghulu akan menjadi suri tauladan bagi sanak kemenakannya.

Kita tentu tidak ingin kalau ada seorang penghulu, setelah diangkat menimbulkan silang sengketo. Dia jangan sampai merasa berkuasa, lantas suka menginjak yang lemah, menyiksa orang yang susah, dan melakukan hal-hal yang melanggar norma-norma adat dan kemasyarakatan. Untuk itu kepada urang kampung yang akan mengangkat anggota keluarga untuk menjadi penghulu hendaklah memperhatikan beberapa hal di bawah ini agar tidak salah langkah nantinya.

Inok dan ranuangkanlah sebelum mengucapkan sumpah penghulu: “ka ateh indak bapucuk ka bawah indak baurek, di tangah-tangah digirik kumbang, maukua samo panjang manimbang samo barek.” Artinya kira-kira, “kita berani mengatakan yang benar itu benar dan yang salah katakan salah.” Kalau itu dijalankan Insya Allah mudah-mudahan penghulu kita diberi umur panjang untuk menjalankan tugasnya sesuai dengan fungsinya. Jujur dan amanah dan Insya Allah selamat hidupnya di dunia maupun di akhirat nantinya, sebab itulah akan jadi contoh suri teladan bagi  orang  banyak. Bak kata pepatah minang,  “kapai tampek batanyo, kapulang tampek babarito.”

Ikolah istilah penghulu ayam gadang dan sifat-sifatnyo nan patuik dihindari

  1. Bakotat ilia mudik, bakukuk suok ka kida.

Mancalian kalabihan dirinyo surang, kok ado kabaikan nan datang, inyolah pokok pangkanyo, bialah urang nan punyo rencana dilupakan sajo, jok muluik manihnyo.” Itulah sifat ayam gadang, “bakotat indak batalua indak, tinggi lonjak, gadang galapua, tiok lago kalah juo, gadang bungkuih indak barisi, bungkuihnyo lai rancak pangabeknyo nan indak ado ba’alah kabantuaknyo.”

2. Penghulu tupai tuo.

“Rancaknyo indak kanampakan, gadangnyo indak bisa dibao ka tangah, namuahnyo dibawo manyuruk-nyuruk sajo, nan bak karabang talua itik rancaknyo binaso sajo. Itulah sifat “tupai tuo indah katatampuah ujung dahan bamanuang dibawah sajo, itulah panghulu kalindungan, alek di jamu indak ta jalang, alua nan indak katuruikan, jalannyo banyak indak tatampuah karano banyak ragu jok bimbang.”

3. Iko contoh panghulu nan ja’an ka di tiru

“Ikolah panghulu nan sangek jahanam, hino bangso randah martabat. Hatinyo busuk, nieknyo jahek, punyo rencana dilupokan sajo jok muluik manihnyo, akanyo panjang ndak mamikia, karajonyo banyak nan tabangkalai, ndak mancaliakan cadiaknyo sajo, muluiknyo raso kadisudu, tipunyo rancak, umbuknyo manih, tukang piuh tukang pilin kawan sairiang, mangguntiang dalam lipatan, nan kamamilin jariang nan barisi, pangicuah urangnyo dalam nagari, manipu di korong kampuang, manjua anak kaponakan, palakak kuciang di dapua, mancari salero masuk rumah, panahan jarek pintu, badompet disaku urang indak tau halal jok haram, indak tapikia namo rusak asakan paruik lai kanyang asa iduang lai baraso.”

Ikolah contoh busuk anyia, ikolah calon panghulu nan kama huni narako, inok dan ranungkanlah arti nan sabananyo, kalau ragu pai batanyo carilah guru untuk baraja. Bakecek urang tuo-tuo dikacak langanlah balangan dikacak batih lah babatiah, ja’an lah tagilo jok bayang surang ja’an lah mabuk jok angan-angan. Ambo mohon ja’an lah dunsanak ka mamakai sifat nan takah itu dek indak mangaji sarat jok rukun nan lah batinggakan akan jok budi nan hilang.

Kok tapakai sifat nan baitu ba’a nagari kasalasai, ba’a kampuang kabacahayo, lah kusuik ujung jok pangka, bak rang buto pai bajalan, bak sibisu mambaco do’a indak jaleh nan kadisabuiknyo, lah kalalok an sajo indak tantu nan ka di aweh.

Saran penulis siapa pun yang akan diangkat jadi penghulu sedapat mungkin orangnya harus menetap di kampung halaman agar bisa mengurus dunsanak kaponakan di kampuang. Harapan penulis tulisan ini dapat memberi pencerahan dan  mohon maaf sekiranya ada yang tidak pada termpatnya.  (Rangkayo Sutan).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: