Majalah Saran

Penggerak Dinamika Saniangbaka

  • Bacaan Para Pengambil Kebijakan

Ahmad Mangkuto Sati:Program Mobil Ambulan Perlu Dipikir Matang

Posted by majalahsaran pada Juni 6, 2010

Mantan Kepala Desa Sumpadang Ahmad Mangkuto Sati, berharap acara Pulang Basamo IWS 2010, dapat berlangsung dengan aman lancar dan sukses  dan penuh kebanggaan. “Pubas harus dapat dikenang baik untuk urang rantau dan kampuang, karena ada meninggalkan bekas, nan bisa dikana dan diliek orang nagari dan dan orang luar yang lewat di kampuan kita,” ucapnya.

Program Pubas yang dapat dikenang itu dicontohkan pak Ahmad, seperti pembangunan Carano di Balailalang, penanaman pohon palam di jalan salingka Nagari dan dari perbatasan Nagari dengan Sumani  dan Muarapingai.

Selain itu juga cukup bagus program pengadaan Seribu Tafsir Alqu’an untuk Mesjid Raya dan Mesjid Taqwa dan surau Surau di Nagari, dan  perpustakaan Nagari.  “Program iko sangat bagus, ambo sangat mendukung program tersebut supaya terujut dan nan iko bisa dipagunoaan, dek urang,  baik nan tuo maupun nan mudo, dunia akhirat bisa dipakai,” kata Ahmad Mangkuto Sati.

Tentang pengadaan mobil ambulan, Ahmad Mangkoto Sati,berharap kepada Panpel supaya dipikirkan secara matang untuk dampak baik dan buruknya bagi warga Nagari dan pemerintaahan Nagari. “Hal itu karena menyangkut siapa pengelolanya, dan darimana  biaya perawatannya, ini perlu dipikirkan,” ucapnya.

“Kecuali pandan pakuburan kita sudah jauh, ko pakuburan cuma banyak di balakang atau di depan rumah , jaan nanti mobil itu ado untuk oyah oyah  dek warga awak. Jaan sakit flu sajo Ambulance nan dihimbau, kalau  nan mampagunooan nan bapitih capek tapi kalau nan  ndak bapitih ogah ogahan. iko dampak nan paralu dipikiakan,”  kata Ahmad Mangkoto Sati.

Lebih jauh dikatakan, kalau pengadaan Mobil Ambulance memang harus juga diadakan,maka  perlu ada kesepakatan Nagari KAN, BMN, Wali Nagari, masyarakat Nagari dan IWS. Kesepakatan itu juga menyangkut kesediaan warga yang wafat untuk dikubur atau dimakamkan  di perbatasan  Nagari Saniangbaka dan Muaropingai. Sedangkan lawang-lawang di Nagari tidak dipakai lagi untuk kuburan Keluarga.  “Kalau iko yo awak paralu ambulan,” tutur Ahmad Mangkuto Sati (ISDT).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: